Januari Jakarta Banjir

Pagi2 uda gerimis. Memang lagi masuk musim hujan dan Januari 2013 adalah puncaknya musim hujan, menurut prediksi BMKG. Dan memang tgl 15 Januari 2013, kemarin jakarta diguyur hujan, yg intensitasnya ringan-sedang. Tapi semalaman, jadi mulai jam 22.00 tgl 14 jan 13, sampe tgl 15 jan 13 jam 21.00. Aku uda khawatir banjir, karena akan menyebabkan macet. Aku sampai telpon Ayah berkali2 menanyakan kabar di rumah.
“Ayah, gimana rumah banjir gak?”
“Hmm…ya bunda ini sepinggang.”
“Apa???? Yang bener?? Terus gimana Anak gueee???”* emak2 yg heri (heboh sendiri), uda panik tingkat dunia….!!!! Anak gueeee….
“Gak bunda, becanda kok…wakakakak” kelihatan tuh ayah lagi gulung2, koprol saking senengnya ngerjain bunda.
“Habisnya bunda telpon teruuuusssss. Boooseeeen..” kata ayah.
“haadeeeh gak lucu!”
Aku langsung lega…
Tapi aku, ikutan bersedih melihat, warga jakarta kebanjiran, ini imbas dari banjir 5 tahunan, kali ini jadinya awal tahun januari 2013 (6 th yaa jadinya?).
Harapan aku, semoga warga sehat, tetep menjaga kebersihan, terutama diri, karena rawan akan virus & penyakit. Untuk mencegah banjir, jaga kebersihan lingkungan, jgn buang sampah sembarangan, karena bisa menutupi aliran sungai, pernah di sungai deket rumah ada orang buang kasur doooonggg, you know kaasuur segedhe gambreng gt, gmn sungai gak mampet tuh?

Ya gue curhat sedikit masalah absensi di tempat kerja gue yang harus jam 16.00. Gue kadang gak habis pikir kenapa? Karena karyawan di kantor gue itu, antri nunggu absen sampai jam 16.00 teeng! Lha kira2 menurut kalian para pembaca, produktif gak? Hanya berdiri, nunggu absensi yah kira2 cuma 10 -15 menit lah (dan itu waktu turunnya 5 menit sebelumnya, jd kira2 gak produktif selama 15 – 20 menit). Kira2 bisa ngelakuin apa aja ya? Kalau gue yaa, gue turun untuk absen kira2 10 menit turun, kadang absen pun belum jam 16.00. Kurang 5 menitan lah, langsung ke bus jemputan. Terus baca novel. Lha klo gue harus antri gue gak ngapa2in selain berdiri ngantri. Atau sebelum 20 menit turun gue masih kerja, gue gak bingung ngantri di depan absensi.
Bukannya gue gak setuju ke arah kebaikan, gue setuju mendisplinkan org. Tapi bukan begitu. Membuat orang tidak produktif selama 15 – 20 menit. Tapi harusnya ada kebijakan waktu pulang gak harus jam 16.00 persis. Atau kalau memang harus jam segitu, kasi alat absen 10 buah, biar orang gak ribut harus antri. Jadi orang dengan mudah absen, dan waktu menjadi lebih produktif. Karena mengantri itu membuang energi lho!

Terserah orang sih,  tapi itu  pendapat gue..

Lanjut lagi soal banjir tgl 17 januari 2013 ini, cuaca jam 5.00 subuh hujan sedang, awalnya gue males masuk kantor. Gue uda bilang ke suami gue,”Ayah kaya’nya bunda gak ke kantor deh! atau kalo gak ntar brangkat siangan aja.” Eh, gak lama setelah ngomong gt, langsung terang, *waaah sengaja nih

“Huhuhu… ayah kaya’nya bunda jd ngantor tepat waktu deh.”

“Kok sedih begitu, ikhlas gak sih?”

Gak gue jawab, gue langsung ngeloyor ke kamar mandi.

Brangkatlah hari itu dengan ceria. Gue sempet tulis2 cerita di atas lewat notedi hp gue. Tidurlah gue di sepanjang jalan, Alhamdulillah di sepanjang jalan Veteran – Tanah Kusir – Kebayoran Lama – Pakubuwono lancar. Tidur guepun nyenyak. Pas di Sudirman, mulailah banjir tapi lumayanlah 30 cm. Bus jemputan gue bisa menerjangnya. Gue uda bad feeling tuh! Terus lanjut sampai Tosari,gue liat menara Topas diterjang banjir, kira2 selutut orang dewasa, air mengalir menuju basement. Waduuuw, uda deg2an… Sampai Sarinah, banjir uda selutut orang dewasa. Untungnya guenaik bus jemputan, jd bisa menerobos banjir, banyak mobil2 yang menghindari banjir, apalagi sedan uda gak mungkin lewat. Gue panik!

MH Thamrin pun begitu, banjir 30 cm. Setelah sampai di kantor hilanglah kecemasan gue. Hujan mulai deras, waktu itu gue absen jam 07.28. Untung deh gue udadi kantor. Suasana kantor mencekam, karena mendung, jadi kantor agak gelap. Setelah itu, sekitar jam 08.00 gue iseng2 lihat keadaan Kampung Bali, uda tergenang selutut orang dewasa. Gue lihat ada senior gue yang nekat nyebrang dengan nyincing celana. Gue lihat depan kantor. Jalan MH Tharin sudah terendam banjir, sungai besar di depan kantor gue uda gak kelihatan pembatas pinggirnya, air tumpah/meluber ke jalan. Sempet waktu itu mati lampu, setelah beberapa saat menyala, gue santai2 lihat banjir lagi. Terus kok perut gue laperr??

Oh, iya gue puasa ding! Tapi gue laperr berat. Tapi gue puasa .. Tp gue laperr… tapi gue puasa… Tapi gue LAPERR… Iya gue laperr berat bangeet! Akhirnya gue putusin sarapan lontong sayur langganan gue… HHmmm yummy (Terlihat kan? sifat gue yang AGAK KURANG SEDIKIT istiqomah) Gue gak bisa lagi nolak lontong sayur dihadapan gue, padahal gue puasa, tapi suasana  yang dingin mendukung banget untuk buka. Ya begitulah intinya dari kegalauan gue.

Setelah sarapan gue balik lagi ke lantai 22, tempat kerja gue. Gue haha..hihi…ngobrol, lihat banjir. Sampai banjir ternyata bertambah paraah. Gue mulai sedikit panik. Uda mulai kepikiran pulang naik apa yaa? soalnya kantor gue uda di kepung banjir. MH Thamrin uda rata dengan banjir, macet. Di Kampung Bali juga uda terendam banjir.

ImageJl. MH. Thamrin, depan kantor gue.

ImageKampung Bali uda terendam banjir selutut.

Image Jl. Kebon Sirih ke arah stasiun Tanah Abang uda terendam banjir, Saluran Cideng meluap.

Akhir ada pengumuman bahwa listrik  PLN mati, jd sementara pakai genset gas turbin, gak lama kemudian ada pengumuman lagi bahwa genset terendam air, jd akan mati. Lha?? Gue bingung nih, kok gak ada pemberitahuan kantor di libur kan atau apalaah? Jd kita bingung mau kerja apa libur? Aneh kan? Listrik langsung mati, langsung panik dong semua orang. Gue langsung beres2 dalam gelap, gue bawa minum, tisu, permen, perban luka (?). Gue catat hal2 yang perlu, karena sebenarnya hari itu ada kerjaan lho (* Horaay!). Bareng2 sama temen2 gue, menuruni tangga darurat. Gue uda khatam turun tangga manual, lihat aja postingan ini.

“Mbak, kamu uda gak kuat ya turun manual gini?” tanya seorang temenku cowok, ya kelihatannya agak meremehkan gitu.

Gue diem aja.

“Temen gue cewek yang jawab, uda pernaah dooong dua kali waktu itu ada trouble listrik.” dengan bangga.

“Eh, kamu belum pernah kan, turun tangga darurat, terus sambil gempa, temboknya sampai bunyi kriiiieeekkk…kriiieeek gt hehe??” tanya gue..

“Wah, ngeri amat ya?” jawab temen cewek gue.

“Oh uda pernah tho mbak?” temen cowok gue nambahin.

“Gini inii seruuu yaaa Gaaal!” kata temen cewek gue, dia seneng bgt melakukan sesuatu di luar kebiasaan.

“Whaaaaaat!?!?!” gue cengar cengir.

Akhirnya gue ngumpul dilobby, gue ngumpul bareng2 temen2se bus jemputan gue. Gue koordinasi sama temen2 untuk langsung nunggu di bus jemputan. Waktu itu gerimis.

Gue telp orang2 yang gak ada, gue telp ibu senior gue.

“Bu, ikut pulang naik bus gak?” tanya gue.

“IKUUUUT MBAAAK GAL… Saya..bla…bla….” teriak ibu itu. Gue uda gak denger lagi si ibu bilang apa? hehe maap

“Ditunggu di bus ya buu, di parkiran belakang.” kata gue.

“GAK BISAAAA MBAAAK… INI BU IN KAKINYA SAAAAKIIIIT.”

Orang2 di bus buru2 pengen pulang. Saking kerasnya volume, orang2 denger.

“Ya uda disuruh nunggu di bus aja.” kata orang2 di bus.

“Gak bisabu In sakit…”jawab gue ke orang2.

Akhirnya langsung aja gue bilang,”Ya uda bu, nanti bus kita akan jemput ibu di lobby, tunggu aja yaaa Bu…”

Trus lama bgt nunggu sopir busnya, Ya amplooop ngapain aja tho?? Ternyata koordinasi rute sodara2, kita sempet nunggu 1 jam lebih. Malah bus2 lain uda langsung berangkat. Akhirnya si sopir datang, berangkatlah rombongan bus menjemput 2 orang ibu senior. Eh ternyata ada senior juga belum ada, gue telpon lah, ternyata masih adadi lantai 20 sodara2. Ngapain aja?!?!? Suasana ribut, jengkel nunggu. Gue mah nyantai aja. Tapi air mulai naik. Emang agak khawatir juga.

Akhirnya berhasil melewati tanah abang, terus lewat palmerah,pejompongan arah permata hijau laancaaar jaya. Sampai  di kebayoran lama, sampai juga ke pondok indah. Akhir ke rumah.  Alhamdulillah!

Image

 

 

 

 

 

Akhirnya gue berhasil pulang juga horaay, disambut dengan bahagia oleh ayah dan my lil boy.. Alhamdulillah rumah aman..

__

Sorenya ayah beliin aku apa haayoooo??? KTM doooong… Apa hayooo? Kupat Tahu Magelang dooooong.. Akhirnya resolusi 2013 terpecahkan.. Alhamdulillah.

Bagi yang suka manis2,kecap, pasti cocok sama masakannya. Di dalamnya ada, kupat (jelaaaaas dooong!), tahu (iya doooong!), kecambah, kubis (direbus), kacang, telur dadar, gorengan (weci/ote2), kecap…sedeeeep dooong pake krupuk pula.. Nih biar pada ngileerr..

17012013476

Mantaaab tho?

Gimana pengalaman kalian banjir?

3 Comments

  1. Hai Gaaaall…
    Aku dong hari Kamis itu ga ngantor hihi.., bandel yak? Sebenernya sih karena nunggu ujan agak redaan dikit, soalnya kan naik motor ke stasiunnya (jemputan udah ga keburu). Tapi ditungguin bukannya tambah reda, malah tambah deres boooww. Pasti basah kuyup kalo maksain. Secara aku orangnya ga mau susah (heheh) sampai jam 9 masih di rumah. Trus dipikir2 kalo berangkat juga paling nyampe kantor jam 11, akhirnya ijtihad libur dulu di rumah.😛
    Trus liat tipi, owww ternyata kantor terkepung banjir. Bersyukur ga jadi ngantor, ga kebayang ribet pulangnya. Secara bunderan HI aja kerendem gitu. Kereta yang arah Gondangdia juga cuma bisa sampe Jatinegara doang karena di Manggarai kan air udah tinggi. Apa iya naik perahu karet trus naik truk, woowww banget dong! Belum lagi denger cerita temen2 yang turun tangga 22 lantai karena mati listrik. Ammpuuuunn, aku udah khatam juga tuh waktu gempa Tasik. Gak cuma sekali pula, soalnya turun via tangga 22 lantai… karena kebodohan sendiri barang2 ga dibawa akhirnya naik lagi pake lift.. dan turun lagi via tangga 22 LANTAI karena liftnya DIMATIIN. Ulalaaaa.. sungguh cetar menggelegar membahana badai! ^O^
    Btw, kamu dimana sih, kok ga keliatan hari ini?
    Btw lagi, kupat tahunya nyummy tu kayaknya… Salah satu makanan fav aku juga tuh🙂

    • Saya sedang dinas bu…(huhuhu *malah sediiih)..
      Wah enak banget tuh gak capek2 ke kantor. Suasana mencekam buu…sampai ada yang di evakuasi segala.
      Herannya di kantor kita, sampai kantor mau mati lampu gara2 genset terendam gak ada pengumuman kantor libur buuu, paraaah! Dan gak ada jangka waktu agak lama karena banyak juga ibu2 hamil, orang tua kejebak di lantai atas, akhirnya turun ke lantai 1 dengan tangga darurat. Harusnya kan dievakuasi langsung, dan ada pengumuman bahwa kantor libur, jadi orang2 gak bingung.
      Jujur aja hari itu kita semua bingung tetep masuk atau libur sih?
      Beruntung sekali mama galau ini….(huhu)
      Tapi heran juga saat2 mencekam ada yang bilang “asyiiik yaa kaya’ gini?”wakakakak
      Iya mbak di, dulu kita uda khatam bgt ya naik turun tangga ke lt. 22 3 x…wekekekek

  2. Tapiii ya gal.., sialnya aku malah tetep mesti turun tangga 22 LANTAI juga hari Senin-nya… Hiks.. Ternyata pasokan listrik dari PLN belum ada, mesti pakai genset daaaan solarnya habisss. Mosok cuma dikasih waktu 15 menit sebelum listrik DAN LIFT-nya mati. Meja masih berantakan, baru selesai sholat, berkas masih betebaran… Parahnya lagi lift yang ooperasi cuma 1, jadi antrinya buset dah. Secara kita kan di lantai tertinggi, orang dari lantai2 di bawah kita pada ikut naik dulu.

    Endingnya, betisku sakit semua bok, maklum dah tua xixixi.

    PS : siapa sih temenmu yang petualang beud itu, coba sakit ga kakinya abis “berpetualang” hehe..

    PS lagi : pas nyampe lantainya “tetangga kantor yang mau ngusir kita sepihak” itu, ada yang AC-nya masih nyala lhooo.., padahal kita dari pagi udah kebauan (apek) dan kepanasan beraattt karena AC off.. #sebel

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s